Selasa, 23 Mei 2017
Halaman Utama Berita Agenda Kontak Kami Buku Tamu Ke Domain Utama English Version
Tujuan Wisata
Satuan Kawasan Wisata
Peta Wisata
Objek Wisata
Usaha Wisata
Hotel
Restoran
Bumi Perkemahan
Hiburan Umum & Wisata Belanja
Jasa Wisata
Aneka Dokumen
Rekapitulasi
Kunjungan Wisata
PAD Parsenibud
Seni Budaya
Seni Tradisional
Temuan Arkeologi
Bangunan Bersejarah
Cagar Budaya
Benda Pusaka
Upacara Adat
Pemukiman Tradisional
Naskah Kuno
Cerita Rakyat
Permainan Rakyat
Peristiwa Sejarah
Tokoh Sejarah
Organisasi Parsenibud
Disparbud
Organisasi Pariwisata
Organisasi Seni Budaya
Rupa - Rupa
Even
Agenda
Berita
Buku Tamu
 
Direktori
Peta Kota Garut
Peta Kecamatan
Produk Khas
Makanan Khas
Cindera Mata
 
Cerita_Rakyat - Pasar Ceplak
(dibaca : 17312 kali)
Kalau kita membuka kamus bahasa Sunda, c?plak atau ny?plak mengandung arti mengeluarkan suara dari mulut ketika sedang makan. Tata cara makan seperti itu kalau buat orang Sunda dinggap tidak sopan.

Akan tetapi di Kota Garut terdapat Pasar C?plak yang merupakan tempat makan orang banyak. Menurut berita yang banyak diketahui oleh pedagang di Pasar C?plak memang mempunyai sejarah tersendiri.

Pada suatu waktu tahun 1970-an, keadaan ekonomi waktu itu sedang sulit karena kemarau yang panjang. Makanan sangat sulit ditemui sampai-sampai masyarakat memakan sangu oy?k (nasi yang terbuat dari ketela pohon). Sehingga keadaan seperti itu dijadikan bahan obrolan antara orang yang lagi belanja dengan pedagang di pasar. Di antara bahan obrolan tersebut yaitu, bagaimana nikmatnya memakan sangu oy?k sampai c?plak (mengunyah dengan mengeluarkan bunyi decakan).

Pasar C?plak dulunya dikenal dengan nama jalan Biodeem (Koramil). Pada tahun 1970-an jalan itu dibagi dua, sebelah barat Jl. Siliwangi lalu sebelah timur Jl. C?plak. Saat ini sampai ke sebelah barat juga termasuk Jl. Siliwangi yang memanjang di mulai dari Jl. Kiansantang sampai ke ujung Jl. Ciledug.

Lahan yang dipakai Pasar C?plak dimulai dari perempatan Jl. Cikuray sampai ujung Jl. Ciledug yang panjangnya kurang lebih 200 meter. Keramaian di Pasar C?plak hanya pada waktu malam saja, sehingga orang yang pertama kali datang waktu pagi tidak menyangka kalau tempat tersebut merupakan Pasar C?plak.
 Ke halaman sebelumnya

Best view with
Microsoft
Internet Explorer at
1024 by 768 pixels